Siang itu, terik matahari membakar padang-padang pasir yang terbuka. Angin berhembus membawa butiran pasir dan debu dan segera saja menutupi jejak dhabb[1]. Angin panas dan kering  mengalir di sela-sela jalan dan rumah-rumah dari tanah liat di Makkah. Kota, pusat perdagangan itu kali ini menjadi sedikit menjadi riuh. Pelepah pohon kurma yang berayun menjadi saksi saat peristiwa itu. Orang-orang berhenti sejenak melihat pemandangan yang tidak seperti biasanya.
“Ayo jalan !”
Orang berkulit hitam itu diseret di atas pasir panas. Keringatnya mengucur deras dari tubuhnya yang hanya dibalut sebuah kain menutupi lutut hingga pusarnya.
“Tcchak….!!!”. Sekali lagi cambuk mendarat ditubuhnya. Kali ini sudah tidak terhitung jumlah bekas garis merah di punggunggnya. Luka yang begitu perih hingga meneteskan darah tidak sama sekali dipedulikan tuannya. Pikiran budak hitam itu sudah tidak dikuasai sepenuhnya. Ia setengah sadar, setelah belasan hari menjalani ritual penyiksaan seperti itu.
“Tidur telentang…!!”. Belum sempat ia merebahkan diri sebuah tendangan keras menghantam perutnya. Ia tersungkur.

 

Badannya sudah lunglai. Otot-ototnya tidak mampu lagi menahan beban. Ia tidur menghadap matahari. Tepat di atas matanya. Bayangan tubuhnya yang merapat ke tanah tidak terlihat sedikit pun. Pancaran cahaya matahari memanggang tubuhnya yang sudah hitam menjadi lebih kelam. Ditambah luka lebam. Bibirnya kering, pecah-pecah. Pertanda ia tidak pernah mendapati minum selama itu. Ia berusaha memejam. Menghindari cahaya matahari yang menyilaukan matanya. Nafasnya pun berat ditarikhembuskan.
“Sekali lagi aku bertanya kepadamu.”Kata Umayah, pedagang terkenal kota Makkah, pemilik budak ini.
“Engkau tetap berada di atas agama Muhammad, atau kembali kepada ajaran nenek moyang kita ?”. Tegas Umayah.
Tidak ada satu kata pun yang keluar dari bibir budak itu.
“Kurang ajar, Tindihkan batu di atas perutnya. Biar dia rasakan, bagaimana perihnya siksaanku”.
Sebongkah batu besar langsung diangkat ke atas perut budak ini. Deritanya semakin bertambah. Ia ingin berteriak. Namun suaranya telah habis. Dadanya tertindih hingga tidak mampu mengeluarkan suara sedikit pun. Ia hanya bisa mencium bau pasir yang terpanggang bercampur peluh ditubuhnya. Sesekali ia meresakan darah hangat mengucur dari punggungnya.
Sekian hari lamanya, Umayah menyiksa budaknya dengan memangganggnya di bawah terik matahar
i. Ia sengaja mempertontonkannya kepada penduduk mekah, agar menjadi Psy War[2]kepada penduduk yang lain bahwa yang mengikuti agama Muhammad saw akan mendapatkan penyiksaan yang sama dengan yang ia lakukan.
“Katakan wahai budak hitam !. Jika engkau kembali kepada keyakinan kita, saya akan membebaskan dan memberimu harta”. Kata Umayah menawarkan.
“Ayo jawab !. Engkau tetap berada di atas agama Muhammad, atau kembali kepada ajaran nenek moyang kita ?!!!!”
Suasana kembali hening. Budak hitam itu sepertinya hanya memusatkan tenaganya untuk menahan beban di tubuhnya. Tak satu pun kata keluar dari bibirnya.
“Ayo jawab, budak bodoh !!!. Agama Muhammad, atau ajaran nenek moyang ?!!!”. Umayah menghardiknya.
Namun kali ini, ia suara parau terdengar. Ia menjawab dengan sisa kekuatannya.
“Ahad…!!!”
“Kurang ajar, cambuk dia.” Umayah memerintahkan pengawalnya untuk mencambuknya sekali lagi.
“Ahad…!!!”.
Seketika jawaban itu muncul, secepat itu pula cemeti pengawal umayah melayang di tubuhnya.
“Ahad…!!!”
“Ahad…!!!” “Ahad…!!!”
Hanya itu yang keluar dari mulut budak hitam ini.
Tubuhnya yang lunglai dan tak bertenaga. Sekujur kulit yang sudah terluka tidak membuatnya lemah untuk mengucapkan kalimat tauhid, ahad. Budak hitam ini, dialah Bilal Bin Rabah.
————————————————————————————————————————————-
Ketika Makkah menjadi ufuk terbitnya cahaya Islam, Bilal merupakan salah seorang as-sabuqunal awwalun yang Allah beri hidayah untuk merasakan nikmatnya cahaya islam. Tidak ada sesembahan yang benar kecuali Allah. Hanya itu sandarannya. Dan bahwa segala macam bentuk penyandaran diri kepada selain allah adalah kelemahan dan kehinaan. Mereka yang merdeka, adalah orang yang telah bebas dari pengaruh kekuatan selain kekuatan Allah azza wa jalla.
Ikhwani…
Kekuatan itu adalah kekuatan Iman yang bersemayam di hati. Kekuatan yang mendatangkan ketegaran. Menghimpun tekad dan keyakinan. Melampaui kekuatan raga menanggung derita. Iman, dialah kekuatan sejati yang tak tertandingi.
Ikhwani… Kali ini di hadapan gerbang ramadhan telah terbuka. Ramadhan adalah bulan berkah. Bulan penuh rahmat dan ampunan. Namun, tahukah kita ?, bahwa pada hakikatnya, ramadhan adalah bulan pembebasan. Bulan yang membebaskan setiap mu’min dari segala macam bentuk penghambaan kepada selain-Nya. Bulan yang menjadi simbol kekuatan hakiki. Dan madrasah yang menajamkan senjata iman dalam dada.
Ikhwani… Ramadhan adalah bulan pembebasan dari segala macam bentuk kelemahan. Bulan menyempurnakan ubudiyah. Bulan yang menghimpun kemuliaan dari segala kemuliaan bersama dengan inti risalah yang diemban para Nabi dan Rasul.
Bulan Ramadhan, mengajarkan kepada kita untuk menjadi hamba-hamba yang rabbani. Hamba yang hanya menjadikan Allah sebagai Ilah yang satu. Dan menghancurkan serta menghinakan segala macam bentuk permintaan, dan pertolongan kepada selain-Nya. Karena mereka yang bergantung kepada makhluk, untuk mencari kemuliaan, maka pada saat itu juga Allah telah menghinakannya.
Ramadhan adalah momentum pengamalan secara konkrit iyyaka na’budu waiyyaka nastai’in. Puncak ibadah seorang seorang hamba. Nabi saw bersabda,
“Apabila engkau meminta mintalah kepada Allah dan apabila engkau memohon pertolongan maka mohonlah kepada Allah.” (H.R. Tirmidzi)
Ramadhan, adalah bulan yang mengajarkan bahwa kebebasan sejati adalah penghambaan kepada Allah Rabbul Izzah. Karena itu,
Kita diajarkan untuk tidak menjadi hamba-hamba makanan, sehingga kita diperintahkan berpuasa.
Kita diperintahkan untuk tidak menjadi hamba-hamba pekerjaan, sehingga kita diajarkan shalat untuk setiap waktu-waktunya. Kita diperintahkan untuk tidak menjadi hamba-hamba harta, sehingga kita difardhukan berzakat.
Dan siapapun yang bergantung hanya kepada Allah. Dan hanya memohon dan meminta perlindungan kepada Allah, maka tidak ada yang bisa menghargainya kecuali syurga. Dan Allah akan memberikannya sakinah serta kelapangan hidup.
23. Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (ya
itu) Al Quran yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gemetar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun (QS Az-Zumar: 23).
Ramadhan; Bulan Pembebasan
Bulan Ramadhan adalah pilihan Allah bagi terjadinya perang Badr. Perang pertama yang dilakukan kaum Muslimin, dimana perang ini menjadi penentu kelangsungan perjuangan da’wah yang dilakukan oleh Rasulullah SAW bersama para sahabatnya. Perang yang dikenal dengan “yaumul furqon” (hari pembeda antara yang haq dan bathil), sebagaimana firmanNya : “Ketahuilah, sesungguhnya apa saja yang dapat kamu peroleh sebagai rampasan perang, maka sesungguhnya seperlima untuk Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil, jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqaan, yaitu di hari bertemunya dua pasukan. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” QS Al Anfal [8]:41.
Muhammad Qutb mengatakan dalam tafsirnya bahwa perang ini dari awal hingga akhirnya adalah rencana Allah SWT yang dilaksanakan dengan pimpinan dan bantuanNya. Dimana dalam jalannya pertempuran, Allah SWT memenangkan kaum Muslimin yang mempunyai personil dan persenjataan minim, ditambah kondisi fisik kaum Muslimin yang secara lahiriah lebih lemah karena sedang berpuasa, setelah menerima perintah yang baru beberapa saat diterimanya. Namun itu bukanlah hambatan untuk menang, karena kekuatan utama kaum Muslimin adalah kekuatan ruhiyyah mereka dengan keyakinan akan kebenaran janji Allah SWT. Peperangan ini adalah pembebasan Allah atas hamba-hambanya. Peperangan yang membuahkan terbunuhnya Abu Jahal dan para kuffar quraisy. Serta tanda terhinakannya thagut dan semua yang disembah selain allah. Di bulan Ramadhan, Perang Badar membuahkan babakan baru dalam sistem gerakan Islam. Dan munculnya cahaya yang lebih terang akan izzul islam wal muslimun.
Bulan Ramadhan juga adalah bulan yang dipilih bagi terbukanya kota Mekkah. Peristiwa “fathul makkah”. Sekitar 10.000 kaum Muslim mendatangi Makkah dari segala penjuru. Pada saat itulah terjadi fenomena kemenangan yang tidak ada bandingannya dalam sejarah manapun, dimana semua musuh, hingga para pemimpinnya menerima dan mengikuti agama lawan. Ini tidak terjadi melainkan dalam sejarah Islam. Kemenangan ini hakikatnya adalah kemenangan akidah, kalimat tauhid dan bukan kemenangan individual atau balas dendam.


[1] Kadal gurun
[2] Perang Urat Saraf

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here